Isnin, 14 September 2015

Buku MSDSH sampai ke tangan Dato' Siti Nurhaliza dan Tun Dr. Mahathir


11 September. Atau 9/11 terpahat dalam sejarah kerana peristiwa pahit yang berlaku di Amerika.
Namun, tarikh ini pada tahun ini menjadi suatu detik manis kerana saya dapat bertemu dua orang tokoh ternama.
Panggilan telefon pada pagi Selasa daripada seorang yang sangat saya hormati dan kemudian menjemput saya ke Majlis SAHOCA tidak dapat saya tolak.
Minggu ini adalah minggu ketiga berturut-turut saya datang ke KL. Letih. Tapi saya tak akan merungut dan menggantikan ia dengan mana-mana pengalaman lain.
Tak sempat saya nak berdebar-debar atau apa jua perasaan lain kerana batuk yang belum berkurangan. Sahabat saya Haiza Hamid yang menemankan saya untuk makan malam semalam meyakinkan saya untuk bertemu dua orang tokoh ini.
Dato' Siti Nurhaliza. Alahai lembutnya tutur bahasa. Lawa dan manis. Kebaya moden warna hijau zamrud yang dipadankan dengan skirt hitam menyerlahkan penampilan. Apatah lagi beliau menyampaikan lagu Lagenda yang didedikasikan kepada Tun Dr Mahathir.
Saya serahkan buku Melbourne dan Sydney dalam Sepuluh Hari kepada beliau. Besar harapan kami penulis, beliau gembira membacanya.

Tun Dr Mahathir. Tokoh yang diraikan malam tadi. Menyambut ulangtahun ke-90 dan Tun Dr Siti Hasmah, ulangtahun ke-89. Masih kuat berdiri dan sungguh 'sporting' Tun M menyanyikan sebuah lagu bahasa Inggeris sebagai hiburan malam tadi.
"Saya bersyukur pada usia ini saya ditemani rakan-rakan yang baik. Dapat berdiri dan berucap di hadapan kalian."
Apabila saya menyapa beliau dan menyerahkan buku yang saya tulis bersama Dr, terlihat senyuman di wajahnya. Beliau sempat menyelak beberapa mukasurat dan mengucapkan terima kasih. Saya tidak menyangka dapat menyampaikan sendiri buku kami kepada seorang pemimpin dan seorang penulis besar seperti beliau.
"Siapa yang hendak baca memoir yang saya tulis setebal 800 mukasurat? Sakit muka bila buku memoir terlepas dari tangan apabila membacanya di atas katil." Tun M berseloroh semasa menyampaikan ucapan.
Ya. Mungkin benar. Namun, tanpa memoir kita takkan mengenali pemimpin ini dengan lebih dekat.
Buku MSDSH baru sahaja berusia dua minggu. Sungguh istimewa buku ini kerana ia menemukan saya dengan dua tokoh ternama. Siapa yang tak mahu jumpa Siti Nurhaliza? Saya ada berangan-angan. Kali ini, dapat jumpa dan dapat beri hadiah hasil penulisan sendiri.
Buat sahabat penulis Noor Hayati Yasmin dan sahabat kembara, Azlean Norzan Hafizah ZA WaWa Is Fieza Afid dan Nur Oshin buku kita dah sampai ke tangan mereka.
Dan buku kita akan sampai ke tangan para pembaca dengan lebih meluas lagi. Insya Allah.
Credit gambar: Haiza

Tiada ulasan:

Catat Komen