Jumaat, 7 Ogos 2015

25 Jam

"Early to be, early to rise. Makes a man healthy, wealthy and wise."
Benjamin Franklin

Jam 6.10 pagi sudah masuk waktu Subuh di Melbourne. Itu jadual hari Sabtu, 4 April 2015. Keesokannya, waktu Subuh adalah sejam lebih awal iaitu pada pukul 5.11 pagi.

Tiga jam perbezaan waktu di antara Melbourne dan Kuala Lumpur. Itu fakta. Kemudian, ia berubah menjadi dua jam mulai 5 April 2015. Juga fakta.

Nadirah ada menyebut tentang perubahan jam pada hari Ahad. Perkara baru untuk kami. Kami tidak pernah mengetahui wujudnya aturan yang disebut sebagai daylight saving time sebelum tiba di Melbourne.

Daylight saving time (DST) ialah perubahan jam yang berlaku pada musim bunga dan musim panas apabila waktu dianjakkan satu jam ke hadapan supaya masa lebih panjang pada waktu siang.

Kemudian, apabila tiba musim luruh dan musim sejuk waktu diundur sejam lebih awal kerana masa siang akan menjadi lebih pendek.

Negara di kawasan khatulistiwa tidak mengalami fenomena empat musim. Waktu siang dan malam lebih kurang 12 jam sepanjang tahun. Sedangkan, waktu siang hampir 14 jam semasa musim panas di kawasan yang menghampiri kutub.

Keliru.

DST di Victoria dan NSW berakhir pada 5 April 2015 dan hari tersebut ada 25 jam. Waktu diundurkan sejam ke belakang iaitu daripada jam 3 pagi kepada jam 2 pagi. Pada 4 Oktober 2015, DST akan bermula semula. Waktu dianjakkan sejam ke hadapan daripada 2 pagi kepada 3 pagi. Dan hari itu hanya ada 23 jam.

Hakikatnya, kita semua ada 24 jam sehari. Begitulah ketentuan masa mengikut aturan Maha Pencipta. Bumi, bulan dan matahari yang berputar mengikut orbitnya adalah tanda kekuasaan Allah bagi manusia yang mahu berfikir.

Kami menyaksikan satu lagi bukti kehebatan Ilahi dalam dingin malam yang mencengkam. Bulan penuh terselindung perlahan-lahan dengan bayangan bumi yang kemerah-merahan menambah kekaguman di hati kami.

Tiada ulasan:

Catat Komen