Jumaat, 7 Ogos 2015

Berkumpul Tujuh Sahabat

Lean berlepas dengan penerbangan ke Melbourne jam 9.30 malam, masa yang sama kami berangkat dari Malaysia 24 jam yang lalu. Lean menghantar mesej kepada kami sebelum terputus hubungan. Kami berharap dapat berkumpul di Belgrave sebelum jam 12.30 petang.

Lean tidak muncul. Lean menghantar SMS menggunakan nombor tempatan. Kami cuba membalas mesej dengan talian roaming. Mesej tidak dapat dihantar. Buat masa ini kami hanya mampu berdoa agar Lean selamat sampai ke homestay di Coburg.

“Kat mana agaknya Lean sekarang?” Sa’adah tertanya-tanya.

“Jangan bimbang, Lean mesti dapat cari jalan.” Yati cuba mengurangkan kebimbangan Sa’adah dan rakan yang lain.

“Mana kau tahu? Risau juga tak dapat contact dia.” Azwa menyampuk.

“Lean boleh survive. Dia akan sampai juga di Coburg.” Balas Yati penuh keyakinan. Fizah mengangguk mengiyakan.

Yati tahu Lean seorang yang berdikari dan tenang, tidak mudah panik.

Akhirnya Lean sampai juga. Kami yang terkejut apabila melihat Lean sudah berada di homestay lebih kurang 10 minit sebelum kami pulang.

“Lean!” Pekik Fizah apabila ternampak Lean sebaik sahaja kami masuk ke dalam rumah.
Lean tersengih.

Orang yang musafir dengan niat yang baik sesungguhnya di bawah lindungan Allah. Lean sampai juga di Belgrave tetapi sudah ketinggalan keretapi Puffing Billy. Perjalanan bas yang lama menyebabkan Lean tiba di Belgrave selepas jam 12.30 tengahari.

Semasa dalam perjalanan menaiki keretapi dan bas dari Melbourne ke Puffing Billy, Lean berkenalan dengan tiga orang pelajar Malaysia. Ketiga-tiga pelajar perempuan itu sedang menuntut di University of Melbourne.

“Makan Snickers je ke?” Salah seorang pelajar menegur Lean.

Lean yang sedang enak mengunyah Snickers terhenti. Lean tersenyum. “Coklat ni je yang ada.”

Pelajar-pelajar tersebut bermurah hati menawarkan bekal sandwich tuna yang mereka bawa kepada Lean.

Mereka mahu menaiki keretapi wap Puffing Billy, sama tujuan dengan Lean. Malangnya mereka gagal berbuat demikian kerana tiket telah kehabisan. Mereka tidak membeli tiket secara online terlebih dahulu. Lean memiliki tiket yang ditinggalkan Fizah di kaunter tetapi terlepas waktu yang dijadualkan.

Lean dan kenalan barunya pulang bersama ke Melbourne dan mereka bersiar-siar di bandar.
Selepas berpisah dengan pelajar-pelajar itu, dia menaiki keretapi ke Coburg. Dengan beg sandang seberat 11kg, dia tercari-cari Tanamekar Homestay. Mujur Lean tidak berat mulut. Dia mengetuk pintu hampir setiap rumah di Railway Place. Dia bertanya dengan orang yang sedang berjoging dan orang yang membawa anjing bersiar-siar di luar.

“Minta maaf, kamu tahu di mana Tanamekar Homestay?”

Tidak ada yang mengetahui tentang Tanamekar Homestay. Mereka membuka GPS di telefon masing-masing untuk menolong Lean mencari rumah tersebut tetapi masih menemui jalan buntu.

Bantuan datang lagi. Seorang jejaka yang sedang berbasikal sudi berhenti dan menemani Lean mencari homestay.

“Tidak mengapa, kita jalan sama-sama cari rumah tu. Hari pun sudah gelap.” Jejaka muda itu tidak sampai hati membiarkan Lean berjalan seorang diri.

Hampir kebanyakan rumah mempunyai tanda salib. Jadi mereka tahu rumah-rumah itu bukanlah rumah yang dicari.

“Rumah ini saja yang tidak ada tanda salib. Cuba kamu ketuk dan tanya.” Usul jejaka itu.

Rumah itu tidak banyak beza dengan rumah-rumah yang lain. Cuma tiada tanda salib seperti hampir kebanyakan rumah lain. Lean memberi salam dan mengetuk pintu. Faiz membuka pintu. Akhirnya Lean sampai di rumah yang betul.

Setelah lebih 90 minit mundar-mandir di Railway Place, dia dapat berehat sebentar sebelum kami keluar bersama selepas maghrib. Bermula perjalanan kami tujuh sahabat di Melbourne.

Tiada ulasan:

Catat Komen