Jumaat, 7 Ogos 2015

Menyaksikan Gerhana Bulan Berdarah (Bhg. 3)


Menyaksikan sendiri gerhana bulan berdarah di daerah ini adalah suatu detik yang amat bermakna dalam percutian kami. Benarlah, kamu tidak akan tahu apa yang akan kamu alami apabila tiba di negeri orang. Buka hati. Buka minda.

Malam semakin lewat. Bibir mengucap tasbih, memuji Ilahi. Sekali lagi menguatkan keimanan di dalam jiwa, agar tidak lupa kita ialah hamba-Nya. Orang mula beransur pulang atau meneruskan agenda masing-masing.

“Yati, minta emel mamat yang ambil gambar bulan tadi.” Pinta Lean.

Terkejut Yati mendengar permintaan Lean. “Kau yang nak berkenalan dengan dia, minta la sendiri emel dia. Kenapa aku pula kena jadi orang tengah.”

Yati melihat lelaki berkamera itu. Biasa saja orangnya. Apa yang membuatkan Lean tiba-tiba tertarik hati dengan lelaki ini.

“Ish, aku bukan nak berkenalan dengan dia. Aku nak minta dia emel gambar bulan yang dia ambil pada kita.” Balas Lean.

“Oh!” Yati sudah salah sangka rupanya.

“Minta la sendiri. Segan aku nak minta.”

Kami bertolak-tolak siapa yang patut bersuara meminta alamat emel lelaki itu. Akhirnya tidak ada siapa yang membuka mulut menyuarakan permintaan tersebut hingga lelaki itu beredar dari situ.

Kami menyeberang jalan untuk ke hentian tram di Flinders Street Station. Ternyata malam ini Melbourne tidak kesunyian. Ramai orang beratur di pintu masuk Melbourne Arts Centre yang terletak tidak jauh dari Federation Square.

Mereka menanti slot komedi oleh seorang ahli komedi profesional. Ini merupakan salah satu persembahan yang mendapat perhatian sempena Melbourne International Comedy Festival.

Tiada ulasan:

Catat Komen